developer

Testimoni Pak Nugroho, Alumni PU Depok Angk 1


Nama Panggilan :
Alamat Email :

Saya Nugroho alumni workshop PU Depok 1 ..mau share .. sekaligus info ke mas AD.. sekalian agar rekan2 bisa tahu .. workshop mas AD ini abal abal penuh khayalan atau memang bisa diimplementasikan…
Setelah ikut workshop PU Depok 1 minggu lalu 19&20 februari .. maka jurus otak kanan mulai bekerja ..mencari lahan yang bisa hot deal… semangatnya cuma satu “hot deal atau tidak sama sekali”.. mikir caranya gimana … lantas ingat salah satu tips mencari lahan hot deal dari workshop PU dengan cara paling mudah…
1. Tips mencari lahan hotdeal adalah… sistem MLM .. ngomong ke istri .. dan ke kakak.. istri ngomong ke kakak ipar .. kakak ipar ngomong ke suaminya.. suaminya ngomong ketemannya yang kebetulan kontraktor ..nahh disinilah jalan mulai terbuka ( tidak lebih dari 2 hari !) … hari rabu si kontraktor telephone… “hallo.. mas..katanya sedang nyari lahan untuk perumahan?” ..”benar Pak .. apa bapak punya lahan ?” ..”bukan saya mas .. saya kontraktor.. biasanya saya renovasi rumah mas.. lahannya punya teman saya”…” ok Pak , boleh saya ketemu dengan teman Bapak?”.. “boleh mas .. tapi saya jadi kontraktornya ya .. kalo jadi mbangun “…”oooo .. pasti Pak.. lagi pula tanggung Pak kalo hanya renovasi .. mbangun utuh saja … hasilnya lebih besar”…(dapet lahan plus kontraktor ngebet… wah enak ini…).. ini berarti tips pertama PU untuk mencari lahan hot deal sudah terbukti berhasil…
2. Mendapatkan lahan hotdeal…dengan cara .. baca karakter sipemilik lahan…jenis pengusaha atau jenis haji tanah (maksudnya jual tanah buat naik haji..)..kontraktor telephone lagi hari jum’at… “mas orangnya mau ketemu hari sabtu.. ” .. ” baik pak.. lokasi lahan kemarin di jati asih ya pak?” .. “bener mas.. mepet sama perumaha lain.. luasnya 1600m2… ” ..”ok.. pak..ngomong2 beliau ini karyawan atau apa pak?”… “ooo..dia itu buka usaha makanan … besok kita diundang sekalian ke warungnya mas … dibelakang grand wisata”…. “ok pak kalau begitu .. sampai ketemu besok”… kesimpulannya :karakter pemilik lahan adalah jenis pengusaha…  90% kemungkinan bisa diajak kerjasama lahan… siapkan quick count… pasti hijau matanya…tips membaca karakter siap di masukkan dalam strategi..
3. Negosiasi untuk mendapatkan lahan hot deal….”apa kabar pak… saya nugroho.. ini kartu nama saya”…. ingat kesan pertama harus menggoda selanjutnya “terserah” kita…saya serahkan kartu nama yang menunjukkan kesan profesional dibidang property… kemudian bicara ngalor ngidul sedikit termasuk kenalan sama anak dan istrinya… ingat satu tips workshop PU … perlakukan mereka seperti keluarga…bangun silaturahmi yang sehat…kemudian dengan sedikit pemanasan langsung buka laptop… seluruh bahan workshop PU yang menakjubkan itu ada disana … tetapi sebelum selesai “nancepin ” saklar laptop… si pemilik lahan buka front… “sebenarnya sih mas.. ini hanya wacana ya .. ini belum pasti.. soalnya saya kepikiran ingin buka kolam pancing… disana ada lho pemancingan yang rame…”… maju tak gentar … saya buka laptop dan kemudian .. interview.. “pak luas lahan berapa?..harga mau dikasih berapa?…type berapa ya perumahan didaerah situ? …dll…” ..quick count diisi .. kemudian saya jelaskan sedikit item di dalam quick count dan sampailah di kolom “target laba bersih yang di harapkan” … saya sorongkan laptop sambil bertanya …”pak .. menurut saya kalau diperbandingkan bapak buka kolam pancing dengan kerja sama lahan .. keliatannya hasilnya lebih besar ini lho pak…”…angka 1 dengan 9 nol dibelakang adalah senajata ampuh untuk membuat beliau segera menyetujui proposal saya… walaupun kemudian saya jelaskan bahwa “ini hanya quick count ya pak ..realnya nanti bisa berubah..”.. “ooo..ngga apa2 mas dicoba saja dulu..nanti copy sertifikat saya kirimkan biar ngitungnya lebih jelas…saya masih ada lahan di cileungsi 4000m2 ..nanti dihitung juga mas..”..huff…proposal saya disetujui dalam 1 kali pertemuan..Alhamdulillah.. lahan hot deal sudah ditangan..persis satu minggu setelah workshop PU…
4. Apakah selesai sampai disitu? tentu tidak… masih ada “korban” otak kanan berikutnya… kontraktor…selama proses negosiasi lahan ..beliau sangat antusias karena saya tidak menutup2i apapun dalam proses ini.. karena kepercayaan harus dibangun sejak awal… “gimana pak.. mau kerjasama ? bapak jadi kontraktornya?”….”pasti mas..”…”harga borongan ya pak?”.. “iya mas biasalah..untuk type 1 lantai sekianjt.. 2 lantai sekian jt…sistemnya bayar bertahap mas”..”ooo..begitu ya pak saya tambahin sekian ratus ribu tapi turn key gimana?”..”wah berat mas..kan nunggu terjualnya lama..”…”oo tidak..sebelum saya dapat konsumen ..bapak tidak perlu membangun.. bagaimana ?”…beliau berhitung ..(sepertinya kontraktor punya quick count juga :) )..lantas menyalami saya dan bilang “deaaall”… ( dalam hati saya… Hot Deaal..)
Hmmmm… satu minggu ini ternyata semua ilmu di workshop bisa berjalan dengan baik…saya belum melihat lahannya seperti apa ..segi empatkah? .. rawa2 kah.. lahan hijaukah? ..atau bahkan tanah sengketa sekalipun.. bagi saya “ngga penting”…yang penting saya sudah mengukur kepresisian dari workshop terhadap kondisi real dilapangan.. dan ternyata… +/- 0.01 mm..presisi sekali….dan judul diatas “workshop PU abal2 ?” sudah terjawab.. dengan workshop itu …orang paling ngawur seperti saya pun bisa dapat lahan hot deal apa lagi orang2 serius di millis ini…
Proses hunting dan closing lahan hotdeal ini saya share sebagai referensi ..setiap orang pasti punya cerita..kendala dan keberhasilan masing2…tetapi dengan berbagi mudah2an ada koreksi masukan atau tambahan strategi lain agar lahan hotdeal bisa didapat kurang dari 1 minggu :D .. mohon maaf bila  kurang berkenan… dan mohon doanya minimal 40 rekan2 dimillis ini ..agar proyek pertama saya di mudahkan oleh Allah..aamiin..
salam hormat,
Nugroho
note: mas AD terima kasih atas workshopnya .. tapi biaya workshop jangan dinaikkan ya… :D

More from developer